Minggu, 05 Februari 2023 | 17:40
COMMUNITY

Benarkah Raja China Astronot Pertama Bukan Yuri Gagarin?

Benarkah Raja China Astronot Pertama Bukan Yuri Gagarin?
Wan-Hu, Astronot Pertama (int)

ASKARA - Kebanyakan orang berpikir bahwa manusia pertama yang mencapai luar angkasa adalah Yuri Alekseyevich Gagarin pada tahun 1961, tetapi bagaimana jika saya memberi tahu Anda bahwa ada orang lain yang mungkin telah mencapai luar angkasa ratusan tahun sebelum Gagarin.

Banyak dari Anda akan sangat skeptis tentang informasi ini karena cukup kabur dan tidak banyak sejarawan yang mencatat peristiwa ini, tetapi cukup menarik bahwa peristiwa itu bahkan dipercaya oleh NASA.

Manusia pergi untuk bintang-bintang

Dikutip historyofyesterday, tidak ada catatan resmi karena diyakini telah hilang sepanjang sejarah atau mungkin terjebak di beberapa perpustakaan China yang terlupakan, tetapi peristiwa tersebut menggambarkan Wan-Hu, seorang bangsawan dari dinasti Ming yang telah menjadi astronot pertama.

Selama abad ke-9, Cina menemukan bubuk mesiu yang tidak hanya membantu pembuatan banyak senjata dan senjata api pra-modern, tetapi juga pembuatan roket abad pertengahan yang terutama digunakan sebagai kembang api. Banyak astrologi kontemporer membahas melalui sejarah kemungkinan umat manusia mencapai bintang-bintang di masa depan yang jauh.

Terlepas dari semua ini, Wan-Hu dan yang lainnya percaya bahwa jawaban untuk mencapai bintang-bintang adalah melalui penciptaan kekuatan yang kuat, dan pada saat itu kekuatan paling kuat yang mereka miliki diciptakan oleh ledakan bubuk mesiu. Kembang api menjadi sangat populer di China selama abad ke-14, mereka selalu ditembakkan di festival dan bahkan digunakan dalam taktik militer.

Wan-Hu adalah seorang penulis dan menghabiskan banyak waktunya untuk membaca dan meneliti. Idenya untuk terbang ke luar angkasa muncul pada suatu malam ketika menulis puisi tentang kembang api. Mereka bisa terbang tinggi di langit, jadi memiliki cukup akan memungkinkan dia untuk melakukan hal yang sama.

Apa pun mungkin

Wan-Hu memerintahkan pelayannya untuk membuat kursi yang akan dilengkapi dengan banyak roket di bagian bawah dan berbahan bakar bubuk mesiu. Sangat penting untuk menyebutkan bahwa Tentara Kerajaan China menggunakan semacam roket yang akan mereka luncurkan ke arah musuh yang akan terbang lebih cepat daripada kembang api mana pun.

S,o para pelayan mengikatkan roket sebanyak mungkin ke kursi kayu besar. Catatan "legenda" ini (sebagaimana beberapa orang lebih suka menyebutnya) mengatakan bahwa pada suatu hari selama abad ke-16 Wan-Hu lepas landas dengan kursi. Dia mengenakan pakaian paling mewah yang dia miliki dan bersiap untuk dilihat oleh seluruh dunia atau mati dalam ledakan yang luar biasa.

Banyak pelayan sedang menunggu perintahnya untuk menembakkan roket dengan obor panjang. Atas perintah Wan-Hu, roket-roket dinyalakan oleh para pelayan dan kepulan asap besar mengikuti. Setelah awan asap itu, Wan-Hu menghilang di langit hanya tinggal jejak asap hitam di belakangnya.

Kebanyakan orang percaya bahwa dia telah meninggal dalam ledakan sementara beberapa benar-benar percaya bahwa dia telah mencapai bulan. Yang pasti berdasarkan catatan adalah dia tidak pernah kembali dari luar angkasa.

Dengan potongan sejarah ini, saya akan mengatakan bahwa setiap orang dapat menjadi hakim mereka sendiri karena tidak ada cukup catatan untuk benar-benar membenarkan apa yang terjadi atau seberapa benar hal ini. Pada akhirnya, itu mungkin hanya legenda, tetapi pada saat yang sama, informasi tersebut didukung oleh NASA yang seharusnya memberikan semacam kredibilitas. Beri tahu saya apa yang Anda pikirkan di bagian komentar. (Mang Ucup)

 

Komentar