Minggu, 14 Agustus 2022 | 04:38
NEWS

Brigadir J Lebih Jago Pegang Senjata, Bharada E Tembak dari Jarak Dekat yang Tak Butuh Keahlian

Brigadir J Lebih Jago Pegang Senjata, Bharada E Tembak dari Jarak Dekat yang Tak Butuh Keahlian
Ilustrasi tembakan (ntmcpolri.info)

ASKARA - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) mengungkapkan, penembakan Bharada Richard Eliezer atau Bharada E ke Brigadir Yoshua Hutabarat atau Brigadir J dilakukan dalam jarak dekat.

Wakil Ketua LPSK, Edwin Partogi Pasaribu mengatakan, lantaran jarak yang dekat maka tidak dibutuhkan keahlian menembak yang mumpuni. 

"Iya, jaraknya dekat, dan tidak butuh keahlian dalam melakukan penembakan dalam jarak itu," kata Edwin, di kantornya, Jumat (5/8). 

Dikatakan Edwin, hal ini diperoleh LPSK dari hasil penelusuran dan investigasi terhadap sejumlah narasumber yang kompeten. 

Investigasi dilakukan guna mengumpulkan bahan untuk menentukan apakah Bharada E bisa mendapatkan perlindungan dari LPSK.

Namun demikian, Edwin tidak merinci secara pasti jarak Bharada E menembak Brigadir J. Namun, dari informasi yang diterima LPSK tidak dibutuhkan keahlian untuk menembak pada jarak tersebut.

"Jaraknya kami tahu, tapi tidak kami sebutkan meterannya berapa. Sebab, dekat jauh juga bisa jadi relatif. Tapi setidaknya jarak tembak itu, kalau berdasarkan informasi yang diperoleh, tidak membutuhkan keahlian," terangnya.

Edwin mengatakan, berdasarkan hasil penelusuran lainnya Bharada E tidak lebih jago menembak dibandingkan dengan Brigadir Yoshua.

"Informasi itu kami peroleh (Bharada E tak jago tembak). Artinya, kalau dibandingkan dengan Yoshua, Yoshua lebih jago tembak," ucapnya.

Namun, lanjut Edwin, bukan masalah jago menembak atau tidak yang menjadi persoalan. Dia menyampaikan Bharada E telah memiliki kompetensi dalam memegang senjata api.

"Soal megang pistol kan bukan soal jago nembak, tetapi memenuhi (di antaranya) tes psikologi," pungkasnya.

Komentar