Senin, 18 Oktober 2021 | 04:20
JAYA SUPRANA

Jika Mau Pasti Mampu

Jika Mau Pasti Mampu
Jaya Suprana (Dok Pribadi)

Akibat perhatian terlalu tersedot oleh kemelut pagebluk Corona maka saya kerap lupa bahwa tiga tahun lagi yaitu 2024 bangsa Indonesia akan menyelenggarakan kerja besar yaitu pemilihan umum sekaligus pemilihan presiden. 

Sejak demokrasi dihadirkan oleh Orde Reformasi, saya sudah mendambakan pemilu di Indonesia dapat diselenggarakan secara on line. Deputi kemenristek Dr Idwan Suhardi sepenuhnya mendukung dambaan saya dengan penegasan bahwa Kemenristek dan BPPT siap mengerahkan segenap ilmuwan dan teknolog terhebat Indonesia untuk secara teknis menjamin pemilu on line akhirnya dapat terwujud diselenggarakan di persada Nusantara tercinta ini.  

Para sahabat saya yang kebetulan ketua KPU juga mengharapkan pemilu di Indonesia diselenggarakan secara on line sebab lebih terjamin mengurangi kecurangan di samping lebih cepat serta lebih akurat ketimbang pemilu konvensional di mana setiap warga harus datang nyoblos di bilik coblosan pemilu. 

Menolak

Adalah keniscayaan bahwa terhadap setiap gagasan ada yang pro namun ada pula yang kontra. Maka wajar bahwa ada pihak yang menolak pemilu on line dengan anggapan justru akibat dikuatirkan akan mengurangi kemungkinan untuk melakukan kecurangan. 

Terbukti setelah perpajakan menggunakan sistem on line maka kecurangan pajak langsung merosot tajam. Industri kertas wajar lebih suka pemilu yang menggunakan kertas untuk dicoblos sebab menaikkan omset kertas secara bukan alang kepalang. 

Omset dahsyat itu langsung lenyap jika pemilu diselenggarakan secara elektronik akibat bebas kertas. Dambaan pemilu on line tak kunjung terkabul akibat ditentang mereka yang lebih diuntungkan baik secara perolehan suara mau pun duwit dari pemilu bukan on line. 

Menghindari Kerumunan

Mumpung pemilu 2024 masih tiga tahun (apalagi konon KPU sedang meninjau kemungkinan mengundur pemilu 2024 sampai dengan 2027 atau entah kapan) maka saya beikhtiar resusitasi gagasan pemilu on line yang telah terkubur masih ditambah kekuatiran atas fakta bahwa pemilu non on line pasti menghadirkan kerumunan kondusif menularkan virus penyakit yang merusak saluran pernafasan. 
Dampak buruk kerumunan telah terbukti secara de facto maka tak terbantahkan oleh Lebaran 2021 yang terbukti berhasil memicu gelombang baru virus Corona beserta para varian sanak mutasi yang ganas menerkam demi merusak kesehatan bahkan merenggut begitu banyak nyawa warga Indonesia.

Perdana

Insya Allah, pemerintah Indonesia di bawah pimpinan Presiden Jokowi yang tersohor semangat kerakyatan dan kemanusiaannya berkenan jauh-jauh hari membentuk tim kerja khusus fokus mempersiapkan pemilu 2024 atau entah kapan agar dapat diselenggarakan secara on line demi menghindari kerumunan yang rawan mengancam kesehatan bahkan nyawa rakyat Indonesia. 

Nilai manfaat penyelenggaraan pemilu secara on line pada hakikatnya tidak kalah berharga bagi kepentingan rakyat ketimbang pembangunan ibu kota baru yang relatif lebih terbatas dinikmati rakyat. 

Saya yakin Badan Riset dan Inovasi Nasional siap mengerahkan para putra-putra terbaik Indonesia sebagai para ilmuwan beserta teknolog informasi dan komunikasi terhebat agar Insya Allah pada pemilu masih pada masa kepresidenan Jokowi, bangsa Indonesia mampu menyelenggarakan pemilu secara on line pertama kali dalam sejarah Republik Indonesia. Jika tidak mampu berarti tidak mau. Jika mau pasti mampu. MERDEKA!  

Komentar