Selasa, 02 Maret 2021 | 12:12
NEWS

7 Desa di Kabupaten Bekasi Tenggelam, 17 Ribu Warga Mengungsi

7 Desa di Kabupaten Bekasi Tenggelam, 17 Ribu Warga Mengungsi
Ilustrasi. (BPBD Kota Bekasi)

ASKARA - Banjir telah menenggelamkan tujuh desa di Pabayuran, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Senin (22/2). 

Dari tujuh desa tersebut, empat di antaranya terisolasi karena terputusnya jalan. Akibatnya, warga bertahan dirumah mereka atau mendirikan tenda darurat.

Radarbekasi melansir, tujuh desa yang kini terendam banjir yakni, Bantarsari, Bantarjaya, Karangpatri, Sumberurip, Sumbereja, Karangsegar, dan Karangharja. Sementara desa yang tidak bisa dilalui yakni Desa Sumberurip, Sumbereja, Karangsegar, dan Karangharja. Ketinggian air di desa tersebut mencapai 150 sentimeter.

Kepala Polres Metro Bekasi Kombes Hendra Gunawan mengatakan, debit air di Sungai Citarum mengalami kenaikan menyebabkan banjir yang sebelumnya merendam empat desa, sekarang bertambah menjadi tujuh. Dengan penambahan ini, masyarakat yang terdampak juga bertambah menjadi 17 ribu.

"Sekarang ada penambahan, sebelumnya 12 ribu jiwa yang terdampak. Sekarang menjadi 17 ribu jiwa, karena ada kenaikan debit air," ujar Kombes Hendra, Selasa (23/2).

Menurutnya, tiga desa yang sekarang ikut terendam banjir, kondisinya tidak separah empat desa sebelumnya. Untuk proses evakuasi kepada masyarakat yang terdampak terus dilakukan. 

Sementara itu, Sekretaris Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, Alamsyah menuturkan, sampai saat ini sudah banyak pengungsi yang mengalami gejala penyakit, mulai dari batuk pilek, penyakit kulit, dan lainnya, penyebabnya karena memang kelelahan. 

Bahkan, satu orang pengungsi harus dirujuk ke puskesmas karena memang menderita penyakit lumpuh dari sebelum banjir. Untuk pos kesehatan berada di setiap desa, puskesmas, dan tempat ibadah, jumlahnya sekitar 20 posko. 

"Untuk pengungsi yang mengalami gejala penyakit sampai saat ini sudah ratusan. Kami menerjunkan sekitar 200 tenaga kesehatan,” katanya. (jpnn)

Komentar