Senin, 22 Juli 2024 | 14:49
NEWS

Tiga Kuburan Massal Ditemukan di Libya

Tiga Kuburan Massal Ditemukan di Libya
(Hidayatullah/Anadolu Agency)

ASKARA - Tiga kuburan massal ditemukan di Kota Tarhuna, Libya pada Selasa (20/10). 

Laporan media lokal, tim pencari menemukan setidaknya delapan orang yang dinyatakan hilang setelah penarikan pasukan yang setia kepada komandan timur Khalifa Haftar awal tahun ini.

Otoritas Umum untuk Pencarian dan Identifikasi Orang Hilang, sebuah badan yang dibentuk pemerintah Libya yang diakui secara internasional (GNA) untuk mencari orang hilang di Tarhuna mengatakan bahwa jenazah tersebut terletak di tiga kuburan massal yang berdekatan.

Pada bulan Juli, GNA menemukan setidaknya 226 mayat dan tetap berada di Tarhuna, sebuah kota 90 kilometer (56 mil) timur laut ibu kota Tripoli.

Tarhuna adalah landasan peluncuran upaya gagal Haftar untuk mengambil kendali Tripoli. Pasukannya, yang didukung oleh milisi Kaniyat dituduh menghilangkan ratusan penduduk setempat untuk pelanggaran terkecil.

"Sudah lebih dari lima bulan sejak Tarhuna ditangkap oleh kelompok-kelompok yang berpihak pada GNA. Mayat mereka yang terbunuh oleh Kaniyat yang berafiliasi dengan LAAF masih digali setiap minggu sejak itu, dengan banyak area yang masih akan digali," kata Emadeddin Badi, seorang rekan senior bukan penduduk di Program Timur Tengah di Dewan Atlantik.

Libya telah dilanda kekerasan sejak 2011 ketika pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan penguasa lama Muammar Gaddafi. Sejak itu, banyak kekuatan asing telah terlibat di negara ini.

Setelah pemilihan yang disengketakan pada tahun 2014, negara itu telah terbagi antara administrasi yang bersaing, dengan GNA yang diakui PBB didukung oleh Turki. Sementara UEA dan Mesir telah mendukung pasukan yang setia kepada Haftar.

Bulan lalu, Middle East Eye melakukan perjalanan ke Tarhuna, bertemu dengan beberapa warga yang beberapa kerabatnya menghilang. MEE juga melaporkan tentang penjara penyiksaan dan kuburan massal yang ditinggalkan oleh Tentara Nasional Libya (LNA) yang ditarik oleh Haftar.

Wali Kota Tarhuna mengatakan kepada MEE bahwa dibutuhkan setidaknya satu tahun untuk menggali kuburan massal tanpa dukungan internasional.

Namun, pekan lalu, PBB melaporkan bahwa karena krisis likuiditas yang serius. Badan dunia itu tidak dapat memenuhi semua mandatnya tahun ini, termasuk mendokumentasikan pelanggaran yang dilakukan di Libya. (hidayatullah) 

Komentar