Jumat, 14 Juni 2024 | 00:40
NEWS

Catat! Ternyata Rekor Dunia Angklung Sudah Tercipta Tahun 2015 di Bandung

Catat! Ternyata Rekor Dunia Angklung Sudah Tercipta Tahun 2015 di Bandung
20.074 orang memainkan lagu We Are The World menggunakan angklung secara massal di Stadion Siliwangi, Bandung, 23 April 2015 (Dok Asian African Carnival)
ASKARA - Indonesia berhasil memecahkan rekor dunia untuk pergelaran angklung terbesar, di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK), Sabtu (05/08/2023). Rekor pergelaran angklung yang dicatat oleh Guinness World Records (GWR) tersebut diikuti oleh 15.110 peserta.
 
“Saya dapat memastikan bahwa dengan 15.110 peserta Indonesia telah mencapai (pemecahan rekor),” ujar penilai resmi GWR, Sonia Usirogochi.
 
Acara pencatatan rekor tersebut dipandu dan diinisiasi oleh penerima Mahakarya Kebudayaan MURI yaitu Saung Angklung Udjo, dengan membawakan dua lagu yaitu Berkibarlah Benderaku karya Ibu Soed dan Wind of Change karya band asal Jerman, Scorpions. 
 
Peserta terdiri dari anggota Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Indonesia Maju, Pegawai Negeri Sipil, Dharma Wanita Persatuan sejumlah kementerian, Lembaga TNI-Polri, organisasi wanita, sekolah kedinasan, pelajar dan lainnya. 
 
Rekor dunia untuk pergelaran angklung terbesar sebelumnya tercipta di Monumen Washington, Washington D.C., Amerika Serikat, pada 9 Juli 2011 dengan melibatkan 5.182 peserta.
 
Namun permainan angklung di Gelora Bung Karno yang dicatat oleh Guinness World Record tersebut dikritisi oleh salah satu Direktur Museum Rekor Dunia Indonesia, MURI.
 
"Kami sangat bangga atas pencapaian rekor angklung yang tercatat pada tanggal 5/8/2023, namun perlu diketahui bahwa Museum Rekor Dunia Indonesia telah mencatat "Pagelaran Musik Angklung Peserta Terbanyak" pada tanggal 23/04/2015 dengan jumlah 20.074 Peserta di Stadion Siliwangi Bandung. Rekor tersebut terjadi dalam rangka Konferensi Asia Afrika yang ke 60 tahun," ungkap Direktur Museum Rekor Indonesia, Osmar Susilo dalam keterangan yang diterima, Senin (7/8).
 
Ditambahkannya, Piagam Museum Rekor Dunia Indonesia diterima oleh Walikota Bandung saat itu, Ridwan Kamil dan disaksikan oleh Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan dan Menteri Pariwisata, Arief Yahya. Hadir juga representatif dari Guinness World Record pada acara tersebut.
 
"Namun tidak tahu apa yang terjadi pada saat rapat di London, hasil dari rapat tersebut membuat acara "Angklung for Harmony" yang terjadi di Stadion Siliwangi  tidak tercatat di Guinness World Record," kata Osmar Susilo. 
 
Ditegaskannya, andaikata peristiwa akbar yang terjadi di Stadion Siliwangi tercatat, maka peristiwa pada Sabtu (5/8) di Gelora Bung Karno tidak akan tercatat sebagai Rekor Guinness yang baru karena 15.110 peserta masih kalah dari 20.074 peserta . 
 
"Sonia Usigorochi mengatakan bahwa di Indonesia telah tercatat 124 Guinness World Record. Sementara Museum Rekor Dunia Indonesia telah mencatat 11.100 Rekor sejak didirikan pada tahun 1990, dan MURI sekarang berusia 33 tahun," ujar Osmar. 
 
"Hal ini sangat ironis, karena Guiness World Record yang awalnya menolak rekor seperti batik dan keris karena dianggap tidak penting, sekarang berani mengakui angklung, salah satu alat musik kebanggaan Indonesia yang berasal dari Jawa Barat dan telah diakui oleh UNESCO tahun 2010 sebagai warisan budaya dunia asal Indonesia sebagai  rekor," tambahnya.
 
Dia juga mengatakan, melihat sejarah kemerdekaan Indonesia, pendiri bangsa ini memproklamasikan kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945 tanpa pengakuan dari asing.
 
"Seharusnya setelah 78 tahun Indonesia Merdeka, kita tidak mempunyai Inferiority Complex untuk mendapatkan pengakuan dari negara atau Lembaga asing namun dari dalam negeri sendiri," tandasnya.
 

Komentar