Senin, 20 Mei 2024 | 06:44
NEWS

Sekjen PDI Perjuangan Mengaku Dapat Intimidasi

Sekjen PDI Perjuangan Mengaku Dapat Intimidasi
Sekjen PDIP (Dok PDIP)

ASKARA - Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto mengaku mendapat berbagai intimidasi karena mempersoalkan pelaksanaan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. 

Salah satunya dengan mengungkit kasus Harun Masiku yang merupakan buronan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang berstatus tersangka kasus dugaan suap terkait penetapan anggota DPR periode 2019-2024. 

Hasto sempat beberapa kali dipanggil KPK terkait kasus tersebut. 

"Kalau saya ini sudah (diintimidasi) pertama masalah pajak, kedua Harun Masiku, saya sudah beri penjelasan," kata Hasto, Sabtu (30/3/2024).

Ia menyebutkan, intimidasi lain yang diterimanya adalah disebut-sebut terlibat dalam sebuah kasus oleh pengusaha yang pernah berfoto dengannya.

Namun demikian, Hasto mengeklaim bahwa beragam intimidasi yang dialaminya itu tidak membuat gentar. 

"Buat saya makin diintimidasi saya makin keras melakukan perlawanan, Mengapa, karena Bung Karno saja berani keluar masuk penjara masa gua enggak berani untuk kebenaran," katanya. 

Hasto pun menekankan bahwa dugaan kecurangan yang ada dalam pelaksanaan Pemilu 2024 harus diusut, baik melalui Mahkamah Konstitusi maupun hak angket di DPR. 

Ia khawatir, bila kecurangan dibiarkan, ke depan tidak ada lagi pemilu dan Indonesia akan kembali ke masa Orde Baru. 

"Kita sudah tahu ketika selama Orde Baru 32 tahun demokrasi itu dimatikan, yang ada adalah KKN yang menjamur dan kemudian kita tidak mampu mencapai suatu kualitas kehidupan berbangsa yang membanggakan," kata Hasto.

 

Komentar