Senin, 20 Mei 2024 | 06:57
OPINI

Megawati Bertapa Politik, Loyalis PDIP Kian Frustasi

Megawati Bertapa Politik, Loyalis PDIP Kian Frustasi
Megawati Soekarnoputri

Oleh: Faizal Assegaf, Kritikus Politik

ASKARA - Secara terang, peran Megawati bagai seorang Ratu. Perilaku dan hierarki dinasti politik yang sangat menonjol. Karakter, ambisi dan tutur Ibu Ratu adalah hakikinya PDI Perjuangan (PDIP).

Banyak tafsir dan spekulasi soal partai bersimbol banteng itu. Pragmatis, sosialisme akal-akalan, hipokrit dan bertopeng wong cilik. Fakta kerusakan demokrasi tidak lepas dari investasi politik licik dan jahat.

Tentang dinasti Jokowi, tak kalah rusaknya perilaku politik dinasti Megawati. Dalam pembagian kekuasaan, saling menikmati. Tak heran hingga kini, PDIP ogah memecat Jokowi yang dituding berkhianat.

Itu urusan mereka…! Rakyat semakin matang dan cerdas memahami drama politik PDIP dan Jokowi. Di arena demokrasi tipu-menipu, kedua kubu tampil sebagai pemenang. Rakyat dipasung aneka kekalahan dalam bernegara.

Dinasti Megawati dan dinasti Jokowi lihai menyodorkan setiap pertentangan dan kemesraan. Di panggung demokrasi, akrobat politik disajikan rapi. Persenyawaan kepentingan diantara mereka membuat rakyat menjerit.

Lucunya, sebagai sebuah partai politik, penyajian syahwat dinasti politik tersebut telah berlangsung lama. Para kader dan relawannya penjadi pelayan setia. Bukan memperjuangkan rakyat, tapi takluk pada kehendak dinasti.

Lakon serupa tak beda dengan pola relasi kekuasaan Jokowi dan loyalisnya. Seolah peternakan politik, di mana para relawannya digiring dalam pengabdian membabi-buta. Pokoknya Jokowi dan keluarganya benar dan wajib dibela.

Rusak dan bobroknya kepemimpinan Jokowi, mengkonfirmasi amburadulnya praktek dinasti politik Megawati. Hanya beda peran. Sama-sama merusak kehidupan bernegara dalam kurun waktu yang panjang.

Sudah saatnya rakyat yang masih waras keluar dan menjauh dari kedua poros politik gelap itu. Tak boleh terjebak dalam gorong-gorong permainan politik licik yang penuh sandiwara. Rakyat harus mandiri dan waspada.

Biarkan Megawati bertapa politik dan loyalisnya kian frustasi.

Komentar